Friday, October 3, 2014

TIME?

Setelah sekian lama ga ngeblog, finally ngeblog lagi!

Pada awalnya sempat berencana tiap hari ngeblog, at least nulis sesuatu yang singkat lah. Niatnya buat latihan nulis, karena ternyata skill nulis saya masih cupu banget. Apalagi setelah kemarin dapet wejangan dari mas Akbar, MD saya yang punya basic copy. Baru terbuka mata ini bahwa kemampuan nulis saya masih jauh dari kata bagus. Perlu banyak latihan. Oh iya, ada yang punya referensi blog atau buku yang bagus buat belajar nulis?

Manusia emang cuma bisa berencana, pun begitu dengan niat ngeblog tiap hari. Cuma jadi sekedar rencana. Bukannya ga mau merealisasikan, cuma pasti ada aja yang mendistraksi keinginan ngeblog. (Oke, ini pembelaan diri sendiri sih. Harusnya kalo niat sih mau nulis kapan aja bisa kok). Ada dua jenis kegiatan yang sering menghilangkan hasrat dan niat untuk ngeblog : kuliah (dan tugas-tugasnya. Kalo cuma kuliah doang sih nyantai, tugasnya yang kurang nyantai) sama kerja. Kerja? Yap, sekarang saya kerja nyambi kuliah. Eh, atau kuliah nyambi kerja? Ah, sudahlah. Daripada nanti jadi polemik kaya 4x6 atau 6x4. Jadi intinya selepas magang di Pop Cult yang emejing beberapa bulan lalu, saya ditawarin kerja freelance sebagai content writer. Dan dengan senang hati saya terima tawaran itu. Kan lumayan buat beli nasi liwet J Maka jadilah saya sekarang punya kewajiban untuk kuliah dan memenuhi tugas sebagai content writer.
   
Ternyata kuliah dan kerja itu cukup menguras tenaga, pikiran dan waktu. Tapi uang di rekening nambah. Huehehehe. Rasanya kuliah sambil kerja itu capek. Serius, ga bohong deh. Nih perbandingan siklus aktivitas mahasiswa yang nyambi kerja dan yang tidak :

Mahasiswa yang nyambi kerja : bangun pagi – kuliah sampe sore – balik rumah – kerja sampe malem – malem kerja lagi sampe dini hari – dini hari baru tidur – repeat ( ini kalo ga ada tugas kuliah yang ga kalah menyita waktu). Kalo ada tugas jadi gini siklusnya : bangun pagi – kuliah sampe sore – balik rumah – nugas – kerja sampe malem – malem kerja lagi sampe dini hari – dini hari baru tidur – bangun pagi hari sekali untuk nyelesein tugas – repeat. Huuuuft L

Mahasiswa yang cuma mahasiswa aja : bangun pagi – kuliah sampe sore – balik rumah – tidur / ngegame / nongkrong sama temen / pacaran (kalo punya pacar) – malemnya nugas (kalo sadar ada tugas) – tidur - repeat

* kok di siklus yang nyambi kerja ga ada pacaran? Karena . . . karena . . . *

Well, begitulah perbandingannya. Meskipun agak lebay (saya ga kerja sampe dini hari gitu kok), tapi ada perbedaan antara mahasiswa yang kerja dan ga. Yang paling kerasa sih di perbedaan waktu luangnya. Waktu buat istirahat juga jadi lebih sedikit kalo kita nyambi kerja. Capek? Ya lumayan. Mungkin beberapa orang mikir “ngapain udah harus kerja keras? Kan masih kuliah” Hmmm, kalo emang kita udah bisa memulai dari sekarang, kenapa ga. Kalo udah ada kesempatan kerja sekarang kenapa ga. Toh nanti akhirnya kita juga akan kerja kan. Mendingan udah nyicil start dari sekarang, karena waktu itu berjalan terus.

Pernah ngerasa waktu yang berjalan begitu cepat? Misalnya, kayanya baru kemarin ikutan OSPEK, eh ini udah digolongkan sebagai angkatan tua aja XD Waktu berjalan dengan begitu cepat dan ga mungkin diulangin. Cuma sekali dalam seumur hidup kita merasakan jadi mahasiswa umur 21 tahun, dalam sekejap tahu-tahu udah umur 25 tahun. Ga kerasa udah 27 tahun, dan mungkin udah berkeluarga, it means makin banyak tanggungan kita. Dan mungkin baru di titik itu kita mikir “Ah, coba dulu gini” atau “Ah, coba dulu gitu” Tapi sayangnya waktu udah ga bisa diulang lagi. Yang ada ya tinggal penyesalan tentang masa lalu. Jangan sampai kita menyesali sesuatu karena waktu yang udah ga bisa diulang lagi. Hal ini berlaku dalam hal apapun, ga cuma soal kerja. Waktu juga yang jadi alasan saya buat kerja sambil kuliah. Saya sadar masa muda ini cuma saya alamin satu kali, kenapa ga dimaksimalkan aja. Kalo ternyata hasilnya kurang maksimal, setidaknya saya udah mencoba. Kalo hasilnya manis, nanti saya juga yang merasakan dan menikmatinya J Waktu terus berlalu, ada baiknya kita manfaatkan waktu yang ada sekarang ini sebaik mungkin.

If somebody ask me, “What motivates you being a hard worker now?”

My answer would be, “The fact that I can’t turn back time, it does motivate me” J

No comments:

Post a Comment