Monday, September 15, 2014

REPOT?


Repot, adalah alasan yang sering digunakan orang untuk ngeles dari suatu pekerjaan. Misal : “Wah, aku ga bisa dateng rapat nih. Lagi repot bersih-bersih rumah” atau “Maaf ya yang, aku ga bisa ngapel ke rumah kamu malem ini. Aku lagi repot selingkuh.”
See? Repot adalah opsi nomor satu dalam menolak pekerjaan J

Tapi, dari  penggunaan ‘repot’ sebagai alasan ngeles kerjaan, yang aneh adalah alasan ‘takut repot’. Kalo contoh di atas tadi adalah contoh orang ngeles karena ‘lagi repot’, berikut akan dibahas contoh orang ngeles karena ‘takut repot’. Contoh :
A: “Besok ikut naik gunung yuk”
B: “Males ah. Repot persiapannya. Mesti nyari carrier, sleeping bag, dll”

Contoh lainnya :
A: “Kamu saya kasih kepercayaan sebagai ketua panitia lomba 17an ya”
B: “Jangan saya, Pak. Pasti repot banget kalo jadi ketua panitia. Kan harus nyiapin ini itu, begana begini”

Ngerti kan bedanya alesan “lagi repot” sama “takut repot”. Orang yang menggunakan alesan “takut repot” ini ga sadar kalo sebetulnya di sepanjang kehidupan kita itu sebetulnya selalu dipenuhi kerepotan. Semua pilihan dan tindakan kita di dunia yang fana ini akan membawa berbagai kerepotan ke dalam kehidupan kita. Ga percaya? Buat yang kuliah silahkan jawab pertanyaan ini.
“Kuliah itu repot ga?” “Skripsi repot kan? “Nemuin dosen pembimbing repot abis kan?”

Buat yang udah kerja, silahkan jawab ini
“Jadi karyawan repot kan?” “Duit udah habis, tapi belum gajian itu repot banget kan?”

Yang udah jadi orang tua, silahkan jawab ini
“Punya anak repot banget kan?”

See? Setiap fase kehidupan kita pasti dipenuhi dengan segala macam kerepotan. Cuma bentuknya aja yang beda. Kalo mahasiswa ya repot belajar, ngerjain tugas, bimbingan skripsi. Kalo karyawan repot meeting, bikin report, dimarahin atasan. Kalo pengangguran repot nyari kerjaan. Huehehehe

Terus kenapa kita sering ga sadar kalo sebetulnya hidup ini repot? Karena kita menikmati kerepotan yang kita hadapi. Pernah pacaran? Repot ga? Yang jawab ga repot pasti bohong. Jawabannya pacaran itu REPOT. Repotnya apa? Masa ga tau repotnya pacaran? Jomblo abadi ya? Huehehehehe

Intinya, pacaran itu repot, tapi karena kita sayang ama pacar kita jadinya kita ga ngrasa kerepotan. Bener ga? Oke, saya cari contoh selain pacaran supaya yang belum pernah pacaran bisa ngerti. Buat saya yang kuliah di Ilmu Komunikasi, ngeliat mata kuliah dan tugasnya anak Teknik Kimia ya pasti komentar “Dih, repot amat tugasnya”. Pun begitu anak Teknik Kimia ngeliat tugas dan mata kuliah anak Komunikasi. “Dih, mata kuliah ama tugasnya ngerepotin banget!” Kenapa hal itu bisa terjadi? Karena minat dan kesukaannya beda. Anak Komunikasi disuruh ngitung reaksi kimia ya mabok juga. Anak Teknik Kimia disuruh bikin script berita ya pasti frustasi.


Jadi, sebetulnya hidup ini udah repot banget. Cuma karena kita ‘repot’ untuk hal yang kita suka, jadi ga berasa repot. Hal ini berlaku buat apapun, kerjaan, kuliah, organisasi, pacar, dll. Kita ga bisa menghindar dari repot. Kita cuma bisa memilih repot di hal atau orang yang tepat dan worth it. Dan tiap orang punya alasannya sendiri dalam mempertimbangkan mau repot untuk apa atau untuk siapa J

LAGI REPOT APA ANDA SEKARANG?

tulisan ini dibikin karena sebuah percakapan hari ini :)

No comments:

Post a Comment